Thursday, 2 March 2017

Bacalah Dengan Hati Yang Tertunduk

(Hadits Qudsi) Kisah Malaikat Hafadzah Naik ke Langit dengan Membawa Catatan Amalan Seorang Hamba

Bismillahirrohmanirrohim


(حديث قدسي) حَدِيثُ مُعَاذٍ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، يَقُولُ وَأَنَا رَدِيفُهُ وَنَحْنُ نَسِيرُ إِذْ رَفَعَ بَصَرَهُ إِلَى السَّمَاءِ، فَقَالَ: الْحَمْدُ للهِ الَّذِي يَقْضِي فِي خَلْقِهِ مَا يَشَاءُ يَا مُعَاذُ، قُلْتُ: لَبَّيْكَ يَا سَيِّدَ اْلمُرْسَلِيْنَ قَالَ: أُحَدِّثُكَ بِحَدِيثٍ إِنْ أَنْتَ حَفِظْتَهُ نَفَعَكَ، وَإِنْ ضَيْعَتَهُ انْقَطَعَتْ حُجَّتُكَ عِنْدَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ يَا مُعَاذُ، إِنَّ اللهَ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى خَلَقَ سَبْعَ أَمْلاكٍ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ، لِكُلِّ سَمَاءٍ مَلَكًا بَوَّابًا خَازِنًا، وَجَعَلَ عَلَى كُلِّ بَابٍ مِنْ أَبْوَابِ السَّمَوَاتِ مَلَكًا بَوَّابًا عَلَى قَدْرِ الْبَابِ وَجَلاَلَتِهِ فَتَصْعَدُ الْحَفَظَةُ بِعَمَلِ الْعَبْدِ، وَ لَهُ نُورٌ وَشُعَاعٌ كَالشَّمْسِ حَتَّى إِذَا بَلَغَ السَّمَاءَ الدُّنْيَا، وَ الْحَفَظَةُ تَسْتَكْثِرُ عَمَلَهُ وَتُزَكِّيْهِ فَإِذاَ انْتَهَى اِلَى الْبَابِ قَالَ الْمَلَكُ لِلْحَفَظَةِ: اضْرِبُوْا بِهَذَا الْعَمَلِ وَجْهَ صَاحِبِهِ أَنَا صَاحِبِ الْغِيبَةِ أَمَرَنِي رَبِّي اَنْ لا اَدَعَ مَنْ يَغْتَابُ النَّاسَ يَتَجَاوَزُنِى إِلَى غَيْرِي، ثُمَّ نَصْعَدُ الْحَفَظَةُ مِنَ الغَدِ مَعَهُمْ عَمَلٌ صَالِحٌ لَهُ نُورٌ وَ تَسْتَكْثِرُهُ الْحَفَظَةُ وَتُزَكِّيْهِ حَتَّى إِذَا انْتَهَوْا اِلَى السَّمَاءِ الثَّانِيَةِ، قَالَ الْمَلَكُ: قِفُوا وَ اضْرِبُوْا بِهَذَا الْعَمَلِ وَجْهَ صَاحِبِهِ فَإِنَّهُ أَرَدَ بِهِ عَرْضَ الدُّنْيَا أَمَرَنِي رَبِّي اَنْ لا أَدَعَ عَمَلَهُ يَتَجَاوَزُنِي إِلَى غَيْرِي، فَتَلْعَنُهُ الْمَلاَئِكَةُ حَتَّى يُمْسِيَ وَيَصْعَدُ الْحَفَظَةُ بِعَمَلِ الْعَبْدِ مُبْتَهِجًا بِهِ فِيْهِ صَدَقَةٌ وَ صِيَامٌ وَكَثِيْرٌ مِنَ الْبِرِّ فَتَسْتَكْثِرُهُ الْحَفَظَةُ وَتُزَكِّيْهِ فَإِذَا انْتَهَوْا اِلَى السَّمَاءِ الثَّالِثَةِ، قَالَ الْمَلَكُ الْبَوَّابُ: قِفُوا وَ اضْرِبُوْا بِهَذَا الْعَمَلِ وَجْهَ صَاحِبِهِ أَنَا مَلَكُ صَاحِبُ الْكِبْرِ أَمَرَنِي رَبِّي أَنْ لا أَدَعَ عَمَلَهُ يَتَجَاوَزُنِي إِلَى غَيْرِي إِنَّهُ كَانَ يَتَكَبَّرُ عَلَ النَّاسِ فِى مَجَالِسِهِمْ، وَتَصْعَدُ الْحَفَظَةُ بِعَمَلِ الْعَبْدِ وَهُوَ يَزْهُوْ كَمَا تَزْهَمُ النُّجُوْمُ وَالْكَوْكَبُ الدُّرِّيُّ لَهُ دَوِيٌُّ وَ تَسْبِيحٌ بِصَوْمٍ وَصَلاَةٍ وَحَجٍّ وَعُمْرَةٍ، فَإِذَا انْتَهَوْا اِلَى السَّمَاءِ الرَّابِعَةِ، قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكِّلُ بِهَا: قِفُوا وَ اضْرِبُوْا بِهَذَا الْعَمَلِ وَجْهَ صَاحِبِهِ أَنَا مَلَكُ صَاحِبُ الاِعْجَابِ َ أَمَرَنِي رَبِّي أَنْ لا أَدَعَ عَمَلَهُ يَتَجَاوَزُنِي إِلَى غَيْرِي، إِنَّهُ كَانَ إِذاَ عَمِلَ عَمَلاً اَدْخَلَ الْعُجْبِ فِيْهِ، يَزُقُّ كَمَا يَزُقُّ الْعَرُوسِ إِلَى اَهْلِهَا، حَتَّى إِذَا انْتَهَوْا اِلَى السَّمَاءِ الْخَامِسَةِ بِذَالِكَ الْعَمَلِ الْحَسَنِ مِنْ ْجِهَادٍ وَحَجٍّ وَعُمْرَةٍ لَهُ ضَوْءٌ كَضَوْءِ الشَّمْسِ، فَيَقُولُ الْمَلَكُ: أَنَا مَلَكُ صَاحِبُ الْحَسَدِ، إِنَّهُ كَانَ يَجْسُدُ النَّاسَ عَلَى مَا اَتَاهُمُ اللهُ مِنْ فَضْلِهِ سَخِطَ مَا اَرْضَى اللهَ أَمَرَنِي رَبِّي أَنْ لا أَدَعَ عَمَلَهُ يَتَجَاوَزُنِي إِلَى غَيْرِي، وَتَصْعَدُ الْحَفَظَةُ بِعَمَلِ الْعَبْدِ بِضَوْءٍ تَامٍّ وَصَلاةٍ كَثِيْرٍ وَصِيَامٍ وَحَجٍّ وَعُمْرَةٍ، حَتَّى يَتَجَاوَزُ بِهِ إِلَى السَّمَاءِ السَّادِسَةِ، فَيَقُولُ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِالْبَابِ: أَنَا صَاحِبُ الرَّحْمَةِاضْرِبُوا بِهَذَا الْعَمَلِ وَجْهَ صَاحِبِهِ، إِنَّهُ كَانَ لا يَرْحَمُ قَطُّ إِنْسَانًا وَإِنْ أُصِيْبَ  شَمْتَ بِهِ أَمَرَنِي رَبِّي أَنْ لا أَدَعَ عَمَلَهُ يَتَجَاوَزُنِي إِلَى غَيْرِي، وَتَصْعَدُ الْحَفَظَةُ بِعَمَلِ الْعَبْدِ بِنَفْقَةٍ كَثِيرَةٍ وَصَوْمٍ وَصَلاةٍ وَجِهأدٍ وَوَرَعٍ لَهُ صَوْتٌ كَصَوْتِ الرَّعْدِ وَضَوْءٌ كَضَوْءِ الْبَرْقِ فَإِذَا انْتَهَوْا اِلَى السَّمَاءِ السَّابِعَةِ، فَيَقُولُ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِالسَّمَاءِ: أَنَا صَاحِبُ الذِّكْرِ يَعْنِى السُّمْعَةَ وَالصِّيتَ فِى النَّاسِ إِنَّ صَاحِبَ هَذَا الْعَمَلِ أَرَادَ بِهِ الذِّكْرَ فِي الْمَجَالِسِ، وَ الرِّفْعَةِ عِنْدَ الْقُرَنَاءِ وَالْجَاهِ عِنْدَ الْكُبَرَاءِ أَمَرَنِي رَبِّي أَنْ لا أَدَعَ عَمَلَهُ يَتَجَاوَزُنِي إِلَى غَيْرِي، وَ كُلُّ عَمَلٍ لَمْ يَكُنْ للهِ تَعَالى، خَالصاً فَهُوَ رِيَاءً وَلاَ يَقْبَلُ اللهُ عَزَّ وَ جَلَّ عَمَلَ المُرَائِى، وَتَصْعَدُ الْحَفَظَةُ بِعَمَلِ الْعَبْدِ مِنْ صَلاةٍ وَ زَكَاةٍ وَصِيَامٍ وَحَجٍّ وَعُمْرَةٍ وَ حُسْنِ خُلُقٍ وَصُمْتٍ وَذِكْرٍ اللهِ تَعَالى، وَتُشَيِّعُهُ الْمَلائِكَةُ السَّمَوَاتِ السَّبْعِ حَتَّى تُقْطَلعُ الْحُجُبُ كُلُّهَا إِلَى اللهِ سُبْحَانَهُ، فَيَقِفُوْنَ بَيْنَ يَدَيِ الرَّبِّ حَتَّى َيَشْهَدُوْنَ لَهُ بِالْعَمَلٍ الصَّالِحِ الْمُخْلِصٍ للهِ تَعَالى، فَيَقُولُ اللهُ تَعَالى: أَنْتُمُ الْحَفَظَةُ عَلَى عَمَلِ عَبْدِى وَأَنَا الرَّقِيبُ عَلَى مَا فِي نَفْسِهِ إِنَّهُ لَمْ يُرِدْنِى بِهَذَا الْعَمَلِ وَ أَرَادَ بِهِ غَيْرِي وَلاَ أَخْلَصْهُ لِى وَأَنَا أَعْلَمَ بِمَا أَرَادَ مِنْ عَمَلِهِ عَلَيْهِ لَعْنَتِى غَرَّ الأَدَمِيِّيِّيْنَ وَ غَرَّكُمْ وَ لَمْ يَغُرُّنِىْ وَأَنَا عَلاَّمُ الْغُيُوْبِ الْمُطَّلِعِ عَلَى مَا فِي الْقُلُوْبِ وَلاَ تَخْفَى عَلَيَّ خَافِيَةُ وَلاَ تَعْزُبُ عِنِّى عَازِيَةٌ عِلْمِىْ بِمَا كَانَ كَعِلْمِىْ بِمَا يَكُوْنُ، وَ عِلْمِىْ بِمَا مَضَى كَعِلْمِىْ بِمَا بَقِيَ وَ عِلْمِىْ بِالاَوَّلِيْنَ كَعِلْمِىْ بِالأَخِرِيْنَ. أَعْلَمَ السِّرَّ وَ أَخْفَى فَكَيْفَ يَغُرُّنِىْ عَبْدِىْ بِعَمَلِهِ إِنَّمَا يَغُرُّ الْمَخْلُوْقِيْنَ الَّذِيْنَ لاَ يَعْلَمُوْنَ وَأَنَا عَلاَّمُ الْغُيُوْبِ عَلَيْهِ لَعْنَتِى وَتَقُولُ الْمَلائِكَةُ السَّبْعَةُ وَالثَّلاَثَةُ الآلافِ الْمُسَيِّعُوْنَ يَارَبَّنَا عَلَيْهِ لَعْنَتُكَ وَلَعْنَتُنَا فَتَقُولُ أَهْلُ السَّمَوَاتِ: عَلَيْهِ لَعْنَة اللهِ وَ لَعْنَة اللاَّعِنِيْنَ. ثُمَّ بَكَى مُعَاذُ رَحِمَهُ اللهُ وانْتَحَبَ انْتِحَابًا شَدِيْدًا، وَ قَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ كَيْفَ النَّجَاةُ مِمَّا ذَكَرْتَ؟  قَالَ: يَا مُعَاذُ اقْتَدِ بِنَبِيِّكَ فِي الْيَقِيْنِ. قُلْتُ: أَنْتَ رَسُولُ اللهِ وَأَنَا مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ كَيْفَ لِىْ النَّجَاةُ وَالْخَلاَصُ؟ قَالَ نَعَمْ يَا مُعَاذُ إِنْ كَانَ فِي عَمَلِكَ تَقْصِيرٌ فَاقْطَعْ لِسَانَكَ عَنِ الْوَقِيْعَةِ فِى النَّاسِ وَ عَنْ إِخْوَانِكَ مِنْ حَمَلَةِ الْقُرْآنِ خَاصَّةً وَلِيَرُدُّكَ عَنِ الْوَقِيْعَةِ فِى النَّاسِ مَا تَعْلَمُهُ غَيْبِ نَفْسِكَ وَلاَ تُزَكِّ نَفْسَكَ بِذَمِّ إِخْوَانِكَ وَلاَ تَرْفَعْ نَفْسَكَ بِوَضْعِ إِخْوَانِكَ وَلا تُرَاءِ بِعَمَلِكَ كَيْ تُعْرَفُ فِى النَّاسِ  وَلاَ تَدْخُلُ فِى الدُّنْيَا دُخُوْلاً لاَ يُنْسِكَ اَمْرَ الآخِرَةِ وَلا تُنَاجِ رَجُلاً وَعِنْدَكَ آخَرُ وَلا تَتَعَظَّمْ عَلَى النَّاسِ فَتَنْقَطِعَ خَيْرَاتُ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَلاَ تَفْحَشْ فِي مَجْلِسِكَ حَتَّى يَحْذَرُوكَ مِنْ سُوءِ خُلُقِكَ وَلاَ تَمُنُّ عَلَى النَّاسِ وَلا تُمَزِّقِ النَّاسَ بِلِسَانِكَ فَتُمَزِّقَكَ كِلابُ جَهَنَّمَ وَهُوَ قَوْلُهُ تَعَالَى وَالنَّاشِطَاتِ نَشْطًا يَقُولُ تَنْزِعُ اللَّحْمَ عَنِ الْعَظْمِ قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللهِ وَمَنْ يُطِيقُ هَذِهِ الْخِصَالَ؟ قَالَ: يَا مُعَاذُ، إِنَّ الَّذِىْ وَصَفْتُ لَكَ لَيَسِيرٌ عَلَى مَنْ يَسَّرَهُ اللهُ تَعَالَى عَلَيْهِ إِنَّمَا يَكْفِيْكَ مِنْ ذَالِكَ أَنْ تُحِبَّ لِلنَّاسِ مَا تُحِبُّ لِنَفْسِكَ وَتَكْرَهُ لَهُمْ مَا تَكْرَهُ لِنَفْسِكَ فَإِذَنْ اَنْتَ قَدْ سَلِمْتَ وَنَجَوْتَ. قَالَ خَالِدُ بْنُ مَعْدَانَ، وَكَانَ مُعَاذًا لاَ يُكْثِرُ مِنْ تِلاَوَةِ الْقُرْآنِ كَمَا يُكْثِرُ مِنْ تِلاَوَةِ هَذَا الْحَدِيْثِ وَذَكَرَهُ فِىْ مَجْلِسِهِ.

RasuluLlah SAW. bersabda: “Puji syukur ke hadirat Allah yang telah telah berkehendakatas makhluk-Nya, ya Mu’adz.”
Jawabku, “Benar, ya Sayyidil Mursalin.”
Sabda beliau kemudian, “sekarang aku akan mengisahkan satu cerita kepadamu. Apabila engkau menghafalnya, akan sangat berguna bagimu. Tetapi jika engkau anggap remeh, maka kelak di hadapan Allah engkau tidak mempunyai argumentasi (hujjah). Hai, Mu’adz! Sebelum menciptakan langit dan bumi, Allah telah menciptakan tujuh malaikat. Pada setiap langit terdapat satu malaikat penjaga pintu, menurut derajat pintu dan keagungannya.
Dengan demikian, malaikat-lah yang memelihara amalan hamba.
Kemudian malaikat hafadzah naik ke langit dengan membawa amalan seorang hamba yang amalan tersebut memancarkan cahaya dan bersinar bagaikan matahari. Hingga sampailah amalan tersebut ke langit dunia (as-samaa’I d-dunya). Malaikat Hafadzah kemudian menganggap banyak amal tersebut dan mensucikannya. Sesampainya pada pintu langit pertama, malaikat penjaga pintu berkata kepada malaikat Hafadhah, ‘Tamparkan amal ini ke muka pemiliknya! Aku adalah penjaga orang-orang yang suka mengumpat. Aku diperintahkan oleh Tuhanku agar menolak amalan orang yang suka mengumpat, dan supaya aku tidak membiarkannya melewatiku.’
Keesokan harinya, kembali malaikat Hafadhah naik ke langit membawa amal shaleh yang berkilau yang dipandangnya sangat banyak dan terpuji. Sesampainya ke langit kedua (ia lolos dari malaikat penjaga pintu langit pertama, sebab pemiliknya bukan seorang pengumpat), malaikat (penjaga) berkata, ‘Berhenti, dan lemparkanlah amalan ini ke muka pemiliknya! Sebab, dia beramal dengan mengharapkan dunia, aku diperintahkan oleh Tuhanku agar menolak amalannya dan agar tidak membiarkannya melewatiku.’ Maka, para malaikat melaknat orang itu hingga sore.
Hari berikutnya, kembali malaikat Hafadhah naik ke langit membawa amalan seorang hamba yang sangat memuaskan, penuh sedekah, puasa dan berbagai kebajikan, yang oleh malaikat Hafadhah dianggapnya sangat mulia dan terpuji. Sesampai di langit ketiga (ia lolos dari malaikat penjaga pintu langit pertama dan kedua, sebab pemiliknya bukan seorang pengumpat/pengharap dunia), malaikat penjaga pintu berkata, ‘Berhenti! Tamparkan amal itu ke muka pemiliknya. Aku malaikat penjaga sifat sombong. Aku diperintahkan oleh Tuhanku agar aku menolak amalannya dan tidak membiarkannya melewatiku. Sesungguhnya dia telah bersikap sombong kepada manusia dalam majelis-majelis mereka.’
Hari berikutnya, kembali malaikat Hafadhah naik ke langit membawa amal hamba yang terang berkilauan bagaikan berkilaunya bintang kejora dan planet. Ia mengeluarkan suara gemuruh, penuh tasbih sebab ibadah puasa, salat, haji dan umrah. Sesampainya di langit keempat (ia lolos dari malaikat penjaga pintu pertama, kedua dan ketiga, sebab pemiliknya bukan seorang pengumpat/pengharap dunia/sombong), malaikat penjaga langit berkata kepada malaikat Hafadzah, ‘Berhenti! Tamparkan amal itu ke muka pemiliknya. Aku adalah malaikat penjaga ‘ujub. Aku diperintahkan oleh Tuhanku agar aku menolak amalannya dan tidak membiarkannya melewatiku. Sesungguhnya dia beramal dengan disertai ujub.
Hari berikutnya, kembali malaikat Hafadhah naik ke langit membawa amalan hamba (lainnya) yang diiring bagaikan iringan pengantin wanita menuju suaminya. Sesampainya di langit kelima (ia lolos dari malaikat penjaga pintu pertama, kedua, ketiga dan keempat, sebab pemiliknya bukan orang pengumpat/pengharap dunia/sombong/ujub), yang amalan tersebut sangat baik, dari ibadah jihad, haji dan umrah, ia bercahaya seperti kilauan matahari. Maka malaikat berkata, ‘Aku malaikat penjaga hasud. Seseungguhnya dia suka hasud kepada orang lain atas kenikmatan yang telah Allah berikan kepada mereka. Sungguh dia telah membenci Dzat yang meridhai. Aku diperintahkan oleh Tuhanku agar aku menolak amalannya dan tidak membiarkannya melewatiku.’
Hari berikutnya, kembali malaikat Hafadhah naik ke langit membawa amalan hamba lainnya, yang berupa wudlu’ yang sempurna, shalat yang banyak, puasa, haji dan umrah. Sesampainya di langit keenam (ia lolos dari malaikat penjaga pintu langit pertama, kedua, ketiga, keempat, kelima, sebab pemiliknya bukan seorang pengumpat/pengharap dunia/sombong/ujub/hasud), maka malaikat penjaga pintu berkata, ‘Aku malaikat penjaga rahmat (belas-kasih). Tamparkan amal ini ke muka pemiliknya. Sesungguhnya orang ini tidak pernah mengasihi orang lain sama sekali (selama hidupnya), bahkan jika melihat seorang hamba (yang lain) ditimpa musibah dia merasa senang. Aku diperintahkan oleh Tuhanku agar menolak amalannya dan tidak membiarkannya melewatiku.’
Hari berikutnya, kembali malaikat Hafadhah naik ke langit, dengan membawa amalan seorang hamba (yang lebih baik dari yang sebelumnya), berupa ibadah nafkah yang berlimpah. puasa, shalat, jihad dan wara’(berhati-hati dalam bermal). Amalan tersebut bergemuruh bagaikan guntur dan bersinar bagaikan bagaikan kilatan petir. Sesampainya di langit ke tujuh, malaikat penjaga langit berkata, ‘Aku malaikat penjaga sebutan (adz-dzikru) atau sum’at (tidak ingin terkenal) di antara manusia. Sesungguhnya pemilik amal ini berbuat sesuatu karena menginginkan sebutan (kebaikan amal perbuatannya) dalam setiap perkumpulan; menginginkan derajat tinggi di waktu berkumpul dengan kawan-kawan sebaya; ingin mendapatkan pengaruh dari para pemimpin (pembesar). Aku diperintahkan oleh Tuhanku agar menolak amalannya dan tidak membiarkannya melewatiku. Karena, setiap ibadah yang bukan karena Allah adalah riya’, dan Allah tidak menerima amal ibadah orang-orang ahli riya’.’
Kemudian malaikat Hafadhah kembali naik ke langit membawa amal dan ibadah seorang hamba berupa ibadah shalat, zakat, puasa, haji, umrah, akhlak mulia, pendiam, suka berdzikir kepada Allah, dengan diiringi para malaikat dari tujuh lapis langit, hingga terbukalah seluruh hijab menuju kepada Allah Subhaanahu. Mereka berhenti di hadapan ar-Rabb yang Keagungan-Nya (sifat Jalal-Nya) bertajalli. Dan mereka  menyaksikan amal sang hamba itu merupakan amal shalih yang diikhlaskannya hanya bagi Allah Ta’ala.
Kemudian Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman, “Hai, Hafadhah! Malaikat Pencatat Amal HambaKu! dan Aku adalah Sang Pengawas, yang memiliki kemampuan dalam mengamati apa-apa yang ada di dalam jiwanya. Sesungguhnya dia beramal bukan untukku, tetapi diperuntukkan bagi selain Aku, bukan diikhlaskan untuk-Ku. Aku adalah lebih Mengetahui (daripada kalian) terhadap apa yang diinginkan dari amalannya. Laknat-Ku bagi mereka yang telah menipu anak adam (yang lain) dan menipu kalian (para malaikat Hafadhah). Dan Aku tidaklah akan pernah tertipu (olehnya). Aku-lah Yang Maha Mengetahui akan hal-hal yang ghaib; Yang memunculkan apa-apa yang tersimpan di dalam kalbu-kalbu. Dan apa yang samar tidaklah samar bagiku. Dan setiap yang tersembunyi tidak tersembunyi bagiku. Pengetahuan-Ku terhadap apa-apa yang telah terjadi sama dengan pengetahuan-Ku terhadap apa-apa yang belum terjadi. Pengetahuan-Ku terhadap apa-apa yang telah berlalu sama dengan pengetahuan-Ku terhadap yang akan datang. Dan pengetahuan-Ku terhadap segala sesuatu yang awal sebagaimana pengetahuan-Ku terhadap segala yang akhir. Aku lebih mengetahui sesuatu yang rahasia dan tersembunyi. Bagaimana mungkin hamba-Ku menipu-Ku dengan amalannya. Sesungguhnya dia hanyalah menipu para makhluk yang tidak memiliki pengetahuan, dan Aku Maha Mengetahui segala yang ghaib. Baginya laknat-Ku….!!
Dan berkata malaikat (penjaga) yang Tujuh beserta tiga ribu malaikat pengiringnya, ‘Ya, Tuhan kami! tetaplah laknatMu dan laknat kami atasnya!’ Kemudian, semua yang berada di langit mengucapkan, ‘Tetaplah laknat Allah kepadanya dan laknat semua yang melaknat!!”
(Demi mendengar semua itu) tiba-tiba Mu’adzrahimahuLlah menangis dengan tangisan yang sangat keras, dan berkata, “Ya, Rasulallah! Bagaimana agar bisa selamat dari semua yang engkau sebutkan tadi?”
Rasulullah menjawab “Hai, Mu’adz! Ikutilah Nabimu (dalam perkara agama) dengan (penuh) keyakinan!”
Aku (Mu’adz) berkata, “Engkau adalah Rasulullah, sedangkan aku hanyalah Mu’adz bin Jabal. Bagaimana aku bisa selamat dan ikhlas?”
Beliau bersabda, “Ya (Kamu benar), hai Mu’adz.

  • Apabila dalam amal perbuatanmu terdapat kekurangan, maka tahanlah lidahmu jangan sampai menjelek-jelekkan orang (misalnya: ghibah dan memfitnah), terutama saudara-saudaramu sesama penganut ajaran Al-Qur’an.  Dan untuk mencegah berbuat menjelek-jelekkan (misalnya: ghibah dan memfitnah) orang lain, ingatlah aib-aib (yang ada dalam) dirimu.
  • Janganlah kamu mensucikan jiwamu (sok suci) dengan cara menjelek-jelekkan orang
  • Jangan angkat derajat jiwamu dengan cara menekan orang lain.
  • Janganlah kamu perlihatkan amal perbuatanmu (riya’) dengan tujuan agar diketahui oleh banyak orang.
  • Janganlah kamu terlalu jauh memasuki urusan dunia sehingga membuat dirimu lupa akan perkara akhirat
  • Dan janganlah kamu berbisik-bisik dengan seseorang, padahal di sebelahmu terdapat orang lain (yang tidak diikutsertakan).
  • Jangan merasa dirimu agung dan terhormat di hadapan manusia, karena hal itu akan membuat nilai kebaikan-kebaikanmu habis terputus di dunia dan akhirat.
  • Janganlah berbuat keji di dalam majelis pertemuanmu sehingga akibatnya mereka akan menjauhimu karena buruknya akhlakmu.
  • Janganlah kamu ungkit-ungkit kebaikanmu di hadapan orang lain.
  • Janganlah engkau robek orang-orang dengan lidahmu yang akibatnya engkau pun akan dirobek-robek oleh anjing-anjing Jahannam, sebagaimana firman-Nya Ta’ala, “Demi yang merobek-robek dengan merobek yang sebenar-benarnya…” (QS An-Naaziyat [79]: 2) Di neraka itu, daging akan dirobek hingga mencapat tulang……..
  • Janganlah kamu merobek-robek (perihal pribadi) orang lain dengan lidahmu, niscaya dirimu kelak akan dirobek-robek pula oleh anjing-anjing Jahannam. Sebagaimana firman Allah Subhaanahu wa Ta’ala., ... dan (malaikat-malaikat) yang mencabut (nyawa) dengan lemah lembut.’ (QS. An-Nazi’at: 2). Yakni, ia akan mengupas daging dari tulangmu.”

Aku (Mu’adz bin Jabal r.a.) bertanya, “Ya, Rasulallah! Lalu, siapakah orang yang sanggup menanggung penderitaan ini?”
Beliau menjawab, “Hai, Mu’adz! Sesungguhnya apa yang aku sebutkan kepadamu (tadi) sangatlah mudah bagi orang yang diberi kemudahan oleh Allah Ta’ala. Krena itu, cukuplah kamu dengan mencintai orang lain apa-apa yang kamu cintai untuk dirimu sendiri, dan membenci kepada mereka apa yang kamu benci untuk dirimu sendiri. Dengan demikian, maka sungguh kamu bisa selamat dan beruntung.”
Khalid bin Ma’dan berkata bahwa Mu’adz bin Jabal senantiasa membaca hadits ini sebagaimana seringnya beliau membaca Alquran dan mempelajarinya di dalam majelis pertemuannya.

*Semoga Bermanfaat bagi kita semua. Aaamiin

0 komentar:

Post a Comment

Salamun 'alaik..
Bacalah basmalah sebelum memulai sesuatu