Friday, 18 March 2016

Hadizt Tentang Golongan Yang Didoakan Malaikatullah

Berikut ini adalah golongan yang di doakan malaikat secara khusus (Yaitu Doa kebaikan):

1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

2539 - " من بات طاهرا بات في شعاره ملك لا يستيقظ ساعة من الليل إلا قال الملك :
اللهم اغفر لعبدك فلانا ، فإنه بات طاهرا " . رواه ابن حبان في صحيحه

“Barangsiapa yang tidur dalam keadaan suci, maka malaikat akan bersamanya di (dekat) pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa ‘Ya Allah, ampunilah hambamu si fulan karena tidur dalam keadaan suci”. (HR Imam Ibnu Hibban dari Abdullah bin Umar)
Syeikh al-albani menilai Hadits ini Hasan lighoirihi (Lihat Kitab "Silsilah al-Ahadits as-Shahihah, no: 2539, karya al-albani), dan (Kitab Shahih Targhib wa tarhib, no:597 Karya: al-Albani juga))


599 - ( حسن لغيره )
وعن ابن عباس رضي الله عنهما أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال طهروا هذه الأجساد طهركم الله فإنه ليس من عبد يبيت طاهرا إلا بات معه في شعاره ملك لا ينقلب ساعة من الليل إلا قال اللهم اغفر لعبدك فإنه بات طاهرا
رواه الطبراني في الأوسط بإسناد جيد

Artinya:
"Sucikanlah badan kalian (dengan berwudhu), maka Allah akan mensucikan kalian, Sesungguhnya tidaklah seorang hamba yang tidur dalam keadaan suci melainkan ada di dekat pakaiannya malaikat yang bersamanya, tidaklah hamba tersebut membolak-balikkan badannya sesaat, melainkan malaikat akan berdoa:  ‘Ya Allah, ampunilah hambamu ini karena tidur dalam keadaan suci”.
(HR Tabrani dari ibnu Abbas)
Syeikh  al-albani menilai Hadits ini juga Hasan lighoirihi, lihat Kitab Shahih Targhib wa tarhib, no:597 Karya: al-Albani)

Adapun wudhu sebelum tidur ini hukumnya sunnah, tidak wajib sebagaimana di jelaskan para ulama' pensyarah hadits.

2. Orang yang sedang duduk menunggu waktu shalat.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال
: لا يزال العبد في صلاة ما كان في مصلاه ينتظر الصلاة وتقول الملائكة اللهم اغفر له اللهم ارحمه حتى ينصرف أو يحدث

Artinya:
“Tidaklah salah seorang diantara kalian yang duduk menunggu shalat, selama ia berada dalam keadaan suci (belum batal wudhunya), kecuali para malaikat akan mendoakannya ‘Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia’
(Shahih, HR Imam Muslim dari Abu Hurairah),
Hadits ini Shahih (Lihat Shahih Muslim 649)

3. Orang-orang yang berada di shaf barisan depan di dalam shalat berjamaah.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:
493 - ( صحيح )
وعن البراء بن عازب رضي الله عنه قال كان رسول الله صلى الله عليه وسلم:
إن الله وملائكته يصلون على الصف الأول.
 رواه ابن خزيمة في صحيحه …

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada (orang – orang) yang berada pada shaf – shaf terdepan”
(Imam Abu Dawud (dan Ibnu Khuzaimah) dari Barra’ bin ‘Azib)
 Syeikh al- Albani menilai Hadits ini Shahih (Lihat Kitab Shahih Targhib wa tarhib, no:493 Karya: al-Albani))


4. Orang-orang yang menyambung shaf pada sholat berjamaah (tidak membiarkan sebuah kekosongan di dalam shaf).

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

501 - ( حسن صحيح )
عن عائشة رضي الله عنها عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال :
إن الله وملائكته يصلون على الذين يصلون الصفوف
رواه أحمد وابن ماجه وابن خزيمة وابن حبان في صحيحيهما والحاكم وقال صحيح على شرط مسلم زاد ابن ماجه

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat selalu bershalawat kepada orang-orang yang menyambung shaf-shaf” (Para Imam yaitu Ahmad, Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban dan Al Hakim meriwayatkan dari Aisyah)
Syeikh al-Albani menilai Hadits ini Hasan (Lihat Kitab Shahih Targhib wa tarhib, no:501 Karya: al-Albani))

5. Para malaikat mengucapkan ‘aamin’ ketika seorang Imam selesai membaca Al Fatihah.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ : إِذَا قَالَ الإِمَامُ {غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ ، وَلاَ الضَّالِّينَ} فَقُولُوا آمِينَ ، فَإِنَّهُ مَنْ وَافَقَ قَوْلُهُ قَوْلَ الْمَلاَئِكَةِ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ.
(اخرجه البخاري في صحيحه)

Artinya:
“Jika seorang Imam membaca ‘ghairil maghdhuubi ‘alaihim waladh dhaalinn’, maka ucapkanlah oleh kalian ‘aamiin’, karena barangsiapa ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, maka ia akan diampuni dosanya yang masa lalu” (HR Imam Bukhari dari Abu Hurairah),
Hadits ini Shahih, (Lihat Shahih Bukhari 782)


6. Orang yang duduk di tempat shalatnya setelah melakukan shalat.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " الْمَلَائِكَةُ تُصَلِّي عَلَى أَحَدِكُمْ مَا دَامَ فِي مُصَلَّاهُ الَّذِي صَلَّى فِيهِ مَا لَمْ يُحْدِثْ : اللهُمَّ اغْفِرْ لَهُ، اللهُمَّ ارْحَمْهُ "
 رواه أحمد والبخاري وغيره

Artinya:
“Para malaikat akan selalu bershalawat ( berdoa ) kepada salah satu diantara kalian selama ia ada di dalam tempat shalat dimana ia telah melakukan shalat, selama ia belum batal wudhunya, (para malaikat) berkata, ‘Ya Allah ampunilah dan sayangilah ia’” (HR Imam Ahmad dari Abu Hurairah, Al Musnad no. 8121.
Hadits ini Shahih, dan di shahihkan oleh imam al-ar na'ut. Hadits ini juga di Riwayatkan oleh imam Bukhari (445))

Sebagai penguat ana sebutkan dalam hadits yang lain:

عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ، قَالَ: سَمِعْتُ عَلِيًّا، يَقُولُ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا جَلَسَ فِي مُصَلاهُ بَعْدَ الصَّلاةِ، صَلَّتْ عَلَيْهِ الْمَلائِكَةُ، وَصَلاتُهُمْ عَلَيْهِ: اللهُمَّ اغْفِرْ لَهُ اللهُمَّ ارْحَمْهُ، وَإِنْ جَلَسَ يَنْتَظِرُ الصَّلاةَ، صَلَّتْ عَلَيْهِ الْمَلائِكَةُ وَصَلاتُهُمْ عَلَيْهِ: اللهُمَّ اغْفِرْ لَهُ اللهُمَّ ارْحَمْهُ "
Artinya:
"Sesungguhnya seorang hamba jika ia duduk di tempat shalatnya setelah selesai shalat, maka malaikat akan bershalawat (berdoa) kepadanya, Shalawat mereka adalah: ‘Ya Allah ampunilah dan sayangilah ia’, Dan jika ia duduk untuk menunggu shalat, maka  para malaikat akan bershalawat  (berdoa) kepadanya, Shalawat mereka adalah: ‘Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia’' (HR Imam Ahmad dari Ali bin Abi Thalib, Al Musnad no. 1219.
=>Hadits ini di nilai Hasan lighairihi oleh imam al-ar na'ut sebagaimana dalam tahqiqnya di Musnad Ahmad)


7. Orang-orang yang melakukan shalat shubuh dan ‘ashar secara berjama’ah.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: " تَجْتَمِعُ مَلَائِكَةُ اللَّيْلِ وَمَلَائِكَةُ النَّهَارِ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ وَصَلَاةِ الْعَصْرِ "، قَالَ: " فَيَجْتَمِعُونَ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ "، قَالَ: " فَتَصْعَدُ مَلَائِكَةُ اللَّيْلِ، وَتَثْبُتُ مَلَائِكَةُ النَّهَارِ "، قَالَ: " وَيَجْتَمِعُونَ فِي صَلَاةِ الْعَصْرِ "، قَالَ: " فَيَصْعَدُ مَلَائِكَةُ النَّهَارِ، وَتَثْبُتُ مَلَائِكَةُ اللَّيْلِ "، قَالَ: " فَيَسْأَلُهُمْ رَبُّهُمْ: كَيْفَ تَرَكْتُمْ عِبَادِي ؟ " قَالَ: فَيَقُولُونَ: أَتَيْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ، وَتَرَكْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ " قَالَ سُلَيْمَانُ: وَلَا أَعْلَمُهُ إِلَّا قَدْ قَالَ فِيهِ: فَاغْفِرْ لَهُمْ يَوْمَ الدِّينِ.

Artinya:
“Para malaikat berkumpul pada saat shalat shubuh lalu para malaikat ( yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga shubuh) naik (ke langit), dan malaikat pada siang hari tetap tinggal. Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu shalat ‘ashar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga shalat ‘ashar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal,

lalu Allah bertanya kepada mereka, ‘Bagaimana kalian meninggalkan hambaku?’, mereka menjawab, ‘Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan shalat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan shalat, maka ampunilah mereka pada hari kiamat’” (HR Imam Ahmad dari Abu Hurairah, Al Musnad no. 9151,
Hadits ini di nilai shahih sanadnya oleh imam al-ar na'ut sebagaimana dalam tahqiqnya di Musnad Ahmad))


8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa sepengetahuan orang yang didoakan.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:


إن النبي صلى الله عليه و سلم كان يقول: دعوة المسلم لأخيه بظهر الغيب مستجابة عند رأسه ملك موكل كلما دعا لأخيه بخير قال الملك الموكل به آمين ولك بمثل. اخرجه مسلم

“Doa seorang muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa sepengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, maka malaikat tersebut berkata ‘aamiin dan engkaupun mendapatkan apa yang ia dapatkan’ (Shahih, HR Imam Muslim dari Ummud Darda’),
(Lihat Shahih Muslim 2733)


أم الدرداء قالت حدثني سيدي (أي: زوجها أبو الدرداء)
: أنه سمع رسول الله صلى الله عليه و سلم يقول من دعا لأخيه بظهر الغيب قال الملك الموكل به أمين ولك بمثل. اخرجه مسلم
Artinya:
“Barangsiapa yang mendoakan  saudaranya yang dilakukan tanpa sepengetahuan orang yang didoakannya, maka akan ada malaikat yang menjadi wakil baginya seraya berkata: ‘aamiin dan engkaupun mendapatkan apa yang ia dapatkan’ (HR Imam Muslim dari Ummud Darda’,
Hadits Shahih (Lihat Shahih Muslim 2732))

9. Orang-orang yang gemar berinfak.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم قَالَ : مَا مِنْ يَوْمٍ يُصْبِحُ الْعِبَادُ فِيهِ إِلاَّ مَلَكَانِ يَنْزِلاَنِ فَيَقُولُ أَحَدُهُمَا اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا وَيَقُولُ الآخَرُ اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا.
(متفق عليه)

Artinya:
“Tidak satu hari pun dimana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali 2 malaikat turun kepadanya, salah satu diantara keduanya berkata, ‘Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak’. Dan lainnya berkata, ‘Ya Allah, hancurkanlah harta orang yang pelit’” (Shahih, HR Imam Bukhari dan Imam Muslim dari Abu Hurairah),
Hadits Shahih (Lihat Shahih Bukhari 1442 dan Shahih Muslim 1010)


10. Orang yang sedang makan sahur.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

عن ابن عمر قال: قال رسول الله- صلى الله عليه وسلم -: إنّ اللهَ وملائكتَه يصلُّون على المتسحِّرين.
اخرجه بن حبان والطبراني في الأوسط وغيره وحسنه الألباني
Artinya:
“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat (berdoa ) kepada orang-orang yang sedang makan sahur” Insya Allah termasuk disaat sahur untuk puasa”sunnah”
(HR Imam Ibnu Hibban dan Imam Ath Thabrani, dari Abdullah bin Umar)
 Syeikh al-Albani menilai Hadits ini Hasan lighoirihi (Lihat Kitab "Silsilah al-Ahadits as-Shahihah, no: 3409, karya al-albani), dan (Kitab Shahih Targhib wa tarhib, no:1066 Karya: al-Albani juga))


11. Orang yang sedang menjenguk orang sakit.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:


عن علي رضي الله عنه: سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَعُودُ مَرِيضًا إِلا خَرَجَ مَعَهُ سَبْعُونَ أَلْفَ مَلَكٍ، كُلُّهُمْ يَسْتَغْفِرُ لَهُ، إِنْ كَانَ مُصْبِحًا حَتَّى يُمْسِيَ، وَكَانَ لَهُ خَرِيفٌ فِي الْجَنَّةِ، وَإِنْ كَانَ مُمْسِيًا خَرَجَ مَعَهُ سَبْعُونَ أَلْفَ مَلَكٍ، كُلُّهُمْ يَسْتَغْفِرُ لَهُ حَتَّى يُصْبِحَ، وَكَانَ لَهُ خَرِيفٌ فِي الْجَنَّةِ "

“Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya  kecuali Allah akan mengutus 70.000 malaikat untuknya yang akan bershalawat kepadanya. Jika orang tersebut menengoknya  di waktu pagi, maka 70.000 malaikat tersebut akan berdoa memintakan ampun untuk 'orang yang menengok tadi'  hingga waktu sore, dan orang tersebut seakan-akan seperti berada di taman surga. Dan jika orang tersebut  menjenguknya di waktu sore, maka 70.000 malaikat akan berdoa memintakan ampun untuk orang yang menengok tadi  hingga waktu shubuh (pagi) dan orang tersebut seakan-akan seperti berada di taman surga”
(HR Imam Ahmad dari ‘Ali bin Abi Thalib, Al Musnad 976).
Hadits ini sanadnya hasan, di hasankan oleh imam al-ar na'ut dalam tahqiqnya musnad Ahmad)


عن علي رضي الله عنه: إني سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول " إذا عاد الرجل أخاه المسلم مشى في خرافة الجنة حتى يجلس ، فإذا جلس غمرته الرحمة ، فإن كان غدوة صلى عليه سبعون ألف ملك حتى يمسي و إن كان مساء صلى عليه سبعون ألف ملك حتى يصبح "
أخرجه أحمد ( 1 / 81 ) و أبو داود ( 3099 ) و ابن ماجه ( 1 / 440 )

Artinya:
"Jika seorang mukmin menjenguk saudaranya ia seakan-akan seperti berada di taman surga sampai  ia duduk (di samping orang yang sakit), jika ia duduk maka rahmat Allah menaunginya. jika ia menjenguknya di waktu pagi, maka akan ada 70.000 malaikat untuk bershalawat kepadanya  hingga waktu sore, dan jika ia menjenguknya di waktu sore, maka akan ada 70.000 malaikat untuk bershalawat kepadanya  hingga waktu pagi.
 (Shahih HR Ahmad, Abu Dawud, Ibnu Majah,dll.
Hadits ini di shahihkan oleh Syeikh al-albani di silsilah al-Ahadits as-Shahihah: 1367).

12. Seseorang yang sedang mengajarkan kebaikan kepada orang lain (yaitu ilmu agama).

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

81 - ( حسن لغيره )
وعن أبي أمامة قال ذكر لرسول الله صلى الله عليه وسلم رجلان أحدهما عابد والآخر عالم فقال عليه أفضل الصلاة والسلام فضل العالم على العابد كفضلي على أدناكم ثم قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :
إن الله وملائكته وأهل السموات والأرض حتى النملة في جحرها وحتى الحوت ليصلون على معلم الناس الخير
رواه الترمذي وقال حديث حسن صحيح

Artinya:
“Keutamaan seorang alim atas seorang ahli ibadah bagaikan keutamaanku atas seorang yang paling rendah diantara kalian. Sesungguhnya penghuni langit dan bumi, bahkan semut yang di dalam lubangnya dan bahkan ikan, semuanya bershalawat kepada orang yang mengajarkan kebaikan kepada orang lain”
(HR Imam Tirmidzi dari Abu Umamah Al Bahily)
Syeikh al-albani menilai Hadits ini Hasan lighoirihi, Lihat Kitab Shahih Targhib wa tarhib, no:81 karya Syeikh al-albani))


13. Seseorang yang gemar bersholawat kepada Rasulullah
(Lafadznya: Allahumma Shalli Wasallim ala Nabiyyina Muhammad)

Dalam sebuah hadits di sebutkan:
                                                                                                                                           
عَامِرِ بْنِ رَبِيعَةَ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْطُبُ يَقُولُ: " مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلَاةً لَمْ تَزَلِ الْمَلَائِكَةُ تُصَلِّي عَلَيْهِ مَا صَلَّى عَلَيَّ، فَلْيُقِلَّ عَبْدٌ مِنْ ذَلِكَ أَوْ لِيُكْثِرْ ”
رواه أحمد والطيالسي وحسنه الأرناؤوط والمنذري في الترغيب والترهيب
Artinya:
Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam bersabda: "Barangsiapa yang bersholawat kepadaku, maka akan ada malaikat yang senantiasa bersholawat (dengan mendoakan) kepadanya, selama orang tersebut masih mengucapkan shalawat (kepadaku), maka dari itu hendaknya orang tersebut senantiasa  sholawat baik sedikit maupun banyak".
(Hasan Lighairihi HR Ahmad dan at-Thayalisi, di Hasankan oleh imam al-ar na'ut dalam tahqiqnya di kitab Musnad Ahmad dan di hasankan juga oleh imam al-Mundziri dalam Kitab Targhib wat-Tarhib)

14. Seseorang yang bersedekah khusus untuk orang yang akan berbuka puasa.
Contohnya:
seperti orang yang memberi makanan / minuman untuk orang-orang yang akan berbuka puasa menjelang maghrib. Saat itulah akan ada malaikat-malaikat yang akan mendoakan orang yang bersedekah tersebut.
Dalam sebuah hadits di sebutkan:

عنَ أَنَسٍ أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- جَاءَ إِلَى سَعْدِ بْنِ عُبَادَةَ فَجَاءَ بِخُبْزٍ وَزَيْتٍ فَأَكَلَ ثُمَّ قَالَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- « أَفْطَرعِنْدَكُمُ الصَّائِمُونَ وَأَكَلَ طَعَامَكُمُ الأَبْرَارُ وَصَلَّتْ عَلَيْكُمُ الْمَلاَئِكَةُ ».
  رواه أبو داود وصححه الألباني

Artinya:
Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam dan beberapa sahabat di undang buka puasa ke rumah Sa'ad bin Ubadah, lalu para tuan rumah menyediakan makanan roti dan buah zaitun, lalu Rosulullah memakannya dan bersabda: "Orang-orang berbuka puasa di rumah kalian, makanan kalian di hidangkan untuk orang-orang yang baik, dan para malaikat senantiasa bersholawat (berdoa) untuk kalian". (Shahih HR Abu Dawud (3856), di Shahihkan oleh Syeikh al-albani (lihat kitab Shahihul Jami' karya al-albani (no. 2106))

15. Para malaikat mengamini seseorang yang mendoakan saudaranya yang sakit ketika menjenguknya.

Hal ini di syari'atkan bagi kita untuk menengok orang yang sakit, namun lebih dari itu kita juga di syari'atkan untuk mendoakan orang yang sakit di saat menengoknya, karena saat itu ada malaikat-malaikat yang ikut mengamini doa kita. Seperti doa: Syafakallah, atau Allahummasy fihi, atau laba'sa thohurun insya Allah, dan doa-doa lain yang ada kebaikannya bagi orang yang sakit.

16. Para malaikat juga mengamini seseorang yang ketika melayat/berta'ziyah lalu orang tersebut mendoakan ampunan bagi si mayyit.
Seperti ucapan doa: Allahummaghfir lahu War-ham-hu.


عَنْ امًّ سَلَمَةَ ؛ قَالَتْ : قَالَ رَسُولُ اللهِ ( صلى الله عليه وسلم ) : (إِذَا حَضَرْتُمُ المَرِيضَ أوِ الميتَ فَقُولُوا خَيْرا، فإنَّ المَلاثكَةَ يُؤَمَنونَ عَلَى مَا تَقُولُونَ) . اخرجه مسلم
وقال المظهر : أي ادعوا للمريض بالشفاء وقولوا : اللهم اشفه وللميت بالرحمة والمغفرة وقولوا اللهم اغفر له وارحمه. (انظر كتاب: شرح مشكاة المصابيح لعبيد الله المباركفوري)
Artinya:
"Jika kalian menengok orang yang sakit, atau mendatangi orang yang meninggal (melayat), maka doakanlah kebaikan, karena saat itu malaikat akan mengamini apa yang kalian doakan" (Shahih, HR Muslim (919))
-
Dalam kitab Syarah Misykatul Mashabih karya imam Ubaidullah al-Mubarokfuri di sebutkan: imam al-mudzoffar berkata: Adapun doa orang yang sakit adalah doa kesembuhan, seperti ucapan: Allahumma isyfihi (artinya Ya Allah sembuhkanlah orang yang sakit ini), adapun doa orang yang meninggal adalah ucapan rohmah dan maghfiroh, seperti ucapan: Allahummaghfir lahu War-ham-hu (artinya: Ya Allah ampunilah dia dan rahmatilah dia-yaitu orang yang meninggal ini-).


17. Para malaikat mendoakan orang mukmin yang melewati jembatan sirot (jembatan di atas neraka) di hari kiyamat.

Dalam sebuah hadits di sebutkan:

عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه : أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال : يجمع الناس عند جسر جهنم عليه حسك و كلاليب و يمر الناسي فيمر منهم مثل البرق و بعضهم مثل الفرس المضمر و يعضهم يسعى و بعضهم يمشي و بعضهم يزحف و الملائكة بجنبتيه يقول : اللهم سلم سلم و الكلاليب تخطفهم.
 رواه الحاكم وصححه ووافق الذهبي

Artinya:
"Ketika manusia brsiap-siap melewati jembatan (sirot) di atas neraka, maka di atasnya  jambatan ada duri dan  jangkar/pancing (yang bergelantungan), lalu orang-orang mukmin yang melewati jembatan tersebut ada yang berjalan secepat kilat/petir, sebagian mereka ada yang berjalan secepat kuda yang tangguh, sebagian mereka ada yang berlari,

sebagian mereka ada yang berjalan, sebagian mereka ada yang merangkak, dan malaikat saat itu berada di sisi  jembatan (sisi kanan dan kiri) sambil mengucapkan: Allahumma sallim sallim (ya Allah selamatkanlah dia, selamatkanlah dia), dan pancing-pancing tersebut senantiasa bergerak untuk menarik orang yang akan melewatinya.
(Shahih, HR al-Hakim dan ia menshohihkannya serta di sepakati keshahihannya oleh imam adz-Dzahabi)

0 komentar:

Post a Comment

Salamun 'alaik..
Bacalah basmalah sebelum memulai sesuatu